Foto by : Edi Permana

Pengantar

Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta (DKI) meminta Sanggar Plampang Hikayat Betawi, membawakan hikayat, syair atau pantun yang terkait dengan kebencanaan. Maka tampillah Yahya Andi Saputra dan Suaeb Mahbub pada pertunjukan malam itu, sebuah pertunjukan untuk meramaikan Malam Anugerah Sayembara Manuskrip Buku Puisi 2015. Pertunjukan mengambil tempat di Teater Kecil, Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki (TIM), Selasa, 22 Desember 2015, pukul 19.00 WIB.

Sanggar Plampang Hikayat Betawi (Plampang) digagas oleh Yahya Andi Saputra, Tatang Suhenda (alm), Rudy Haryanto, dan Guntur Elmogas. Didirikan 31 Juli 2007. Plampang berkhidmat pada upaya menggali dan menggairahkan pertunjukan sastra lisan Betawi, khususnya Shohibul Hikayat. Shohibul Hikayat sangat mengandalkan tukang cerita. Sebab tukang cerita itulah yang membuat hikayat bisa sampai kepada khalayak yang lebih luas, di samping bisa menjadi sebuah seni pertunjukan yang menarik perhatian karena kepiawaian si tukang hikayat dalam membawakan hikayatnya. Salah satu program unggulan Plampang memberikan pelatihan kepada generasi muda. Plampang berada di dalam binaan Lembaga Kebudayaan Betawi (LKB).

Di bawah ini, Pantun Kramat Karem, yang dibacakan pada malam anugerah itu.

 

Foto By : Edi Permana

PANTUN KRAMAT KAREM

Reka ulang Yahya Andi Saputra

 

Bismillah ada di permulaannya

Serenta juga kalam hikemat

Sembahlah Tuhan yang kuasa

Supaya redo duania akherat

 

Pergilah pergi runtun beruntun

Jalanan basah jembatan batu

Inilah ini pantun memantun

Mengasih inget riwayat dulu

 

Jika kuda lari ke pinggir

Larinya gasik mudik milirin

Pantun memang jalan menyindir

Itu juga boleh dipikirin

 

Dalem langgar suaranya sunyi

Sampi klenger kedawan-dawan

Sedeng mendenger orang menyanyi

Di dalem hati tiada karuwan

 

Kulem Ci Menun taroin jimat

Jimat dibawa dengen kereta

Di dalem pantun ada amanat

Amanat bahla ada beserta

 

Kedat-kedut mata memikat

Matanya dua tapinya merem

Disebut juga ada keramat

Ada namanya keramat karem

 

Anak perawan mandi berguyur

Getah klancéng tadangin kèncèng

Mulanya suara jegur-menjegur

Amat kencéng sampelah péngéng

 

Rasanya bingung menabuh bedug

Sambil berdiri memancing lindung

Katanya gunung pada meledug

Abunya mumbul gulung bergulung

 

Cemara panjang bersih mengilat

Bawa ditenteng iket gurita

Ada antara masih melihat

Sigranya dateng gelap gulita

 

Wira-wiri kudanya lari

Pake bedak darilah pagi

Ilahi robbi gelapnya ini

Sampe tidak melihat lagi

 

Ambil buyung menyirem kembang

Bae disirem kembang melati

Apakah malem apakah siang

Menyari sodara kemana pergi

 

Renang-rening aer di tahang

Ambil aer mencuci piring

Pengen lari berasa bimbang

Sebablah orang giring menggiring

 

Melihat laut pegangin linggis

Linggis dipake tunjangin rumah

Amatlah kalut orang menangis

Ada yang lemes teruslah rebah

 

Kuda dua anaknya dua

Dikurublah juga dengen cendana

Ada juga si orang tua

Sampelah lupa pake celana

 

Adalah juga si orang tua

Sampelah lupa pake celana

Waktu besoknya tanya bertanya

Rumahlah rubuh ketiban bahla

 

Waktu besoknya tanya bertanya

Rumahlah rubuh ketiban bahla

Adalah juga orang cerita

Aerlah masuk sampe ke kota

 

Sembari ngelem pegangin karet

Karetnya ada mengiket kendi

Sehari semalem nyari selamet

Katanya semua eh pada mati

 

Areng digarang di atas bata

Masukin karung pentang di bangbu

Oranglah orang pada cerita

Semua kampung pada kelebu

 

Sungguh merana kata si babah

Menyimpen benang di dalem peti

Nyatalah sudah ada musibah

Banyaklah orang terkubur mati

 

Bedak sedikit ditimbang orang

Orang mendahak kena belalang

Tidak sedikit orang mengambang

Badannya bengkak mukanya ilang

 

Duri rembosa digarang merang

Di atas loyang ada tembakang

Inilah kata orang Tangerang

Beraya ilang kampungnya ilang

 

Adalah juga kembang yang layu

Terus kebakar jadi lelatu

Adalah juga Kampung Melayu

Tiada tau tiada menentu

 

Gelang dibawa dari Cikupa

Benang gelasan masihlah basah

Ilang harta tiada seberapa

Ilang nyawa tamatlah sudah

 

Kuwini muda tentulah mentah

Digantung dulu baru ditabun

Ini bahla tidak bersudah

Berhitung bulan berjalan tahun

 

Buang lelatu campurin getah

Getah sekarung pengasih duda

Orang dulu kasih pituah

Segala burung mengasih tanda

 

Labu siem tètèk pongkolnya

Kue sumping angus semua

Ayam bebek ngajarin manusia

Kambing prengus begitu juga

 

Pegi ke Gondrong ke Parung Kuda

Dari situ balik ke Angke

Jangan sombong wahai manusia

Dirimu mati menjadi bangke

 

Aer tumpah tutup kelambu

Ager-ager masukin kisa

Serta tobatlah bawa dirimu

Agar enteng kaupunya siksa

 

Dululah dulu si sawaliti

Gegula sawah pagerin duri

Allhu robbi maha izzati

KepadaMulah berpasrah diri

 

Membawa galah sengget kuini

Kekudung jimat aurin garem

Kepada Allah berpasrah diri

Kampung Keramat tidaklah karem

 

Tuanlah raja pake makota

Anak soldadu pegang senjata

Kalulah pantun salah sepata

Mintalah maaf dengen serenta

 

Pantun dibikin di kertas putih

Pake pena bersama tinta

Inilah pantun orang merintih

Buat ilangin perihnya jiwa

 

Tuan mendengar ini pantunan

Jangan sampe jadi penasaran

Kalu lagi kusut pikiran

Bole juga buat hiburan

 

Jantung hati sebagi kalimat

Setenga rupiah harganya pasti

Terimalah pantun punya hormat

Supaya senang di dalem hati

 

Terimalah pantun punya hormat

Supaya senang di dalem hati

Ikhlas redolah sampe kiamat

Sampe teruslah berbawa mati

 

Ikhlas redolah sampe kiamat

Sampe terus berbawa mati

Manusia idup biar sembabat

Sembahlah sujud pada Ilahi

 

Prau kolek kelirnya putih

Atep jerami diiket tali

Allohu robbi maha pengasih

Lindungin kami dalem hayati

Kampung Gandaria Selatan

Medio Desember 2015